Desa Sukakali

23 Dec 2008

Jojon, Jono, dan Joni adalah tiga orang sahabat yang
beda ayah, beda ibu, beda kakek, beda nenek, tapi satu
sekolah sama-sama sekolah di SD Sukakali, satu desa
sama-sama tinggal di desa Sukakali, satu bangsa, dan
satu negara yaitu Indonesia. Mereka bertiga juga
selalu sama-sama ke sekolah dengan berjalan kaki dan
sama-sama nyebur ke kali atau anak sungai yang
memisahkan rumah mereka dan sekolah mereka. Kok
sama-sama nyebur kali sih ? mereka mau ke sekolah atau
mau berenang, hihihi. Ternyata eh ternyata mereka
emang kudu nyebur ke kali kalo mau sampe sekolah
karena eh karena kagak ada jembatan sih, ya
satu-satunya cara nyebur gitu lho emang bisa loncat
dengan jarak panjang 10 meter kayak gini.
Jono, capek juga ya kalo ke sekolah selalu copot
baju, copot sepatu, trus nyebur ke kali sambil
mengangkat baju, sepatu dan tas sekolah di kepala
kayak gini. Wah kita malah masuk angin nih bukannya
masuk sekolah lagi. Kamu ada ide gak gimana caranya
kita ke sekolah tanpa nyebur kali ?tanya Joni pada
Jono yang berjalan dibelakangnya.
Iya ya kalo gini terus kita sering nggak masuk
sekolah karena masuk angin, sering nggak masuk sekolah
entar nggak lulus unas. Wah rugi dong kita.jawab
Jono.
Kamu tuh ditanyain ide malah mikir nggak lulus
unas, nggak lulus beneran baru tahu rasa lu. Aku tahu
kenapa kita ini nggak dibuatin jembatan gantung hingga
kita jadi sengsara kalo mau ke sekolah. Ini semua
gara-gara nama desa kita sih ?sahut Jojon.
Gara-gara nama desa kita ???Jono dan Joni kompak
kagetnya dengan nada dasar C hihihihi.
Iya salah nama desa kita. Kenapa desa ini dinamai
Desa Sukakali sih, jadinya mulai dari pamong desa
sampe warga-warganya sangat menyukai kali. Liat aja
ibumu kalo mau ke pasar inget kali kan, belanja di
pasar apung kayak di Kalimantan tuh. Mbok Minah mau
nyuci baju, nyuci di kali. Bang Endun mau makan inget
kali, mancing ikan dulu di kali buat lauk. Pokoknya
mau apa-apa selalu inget kali kayak kali minded
gitu.jawab Jojon seenak udelnya.
Semprul lu! Gue kira lu serius. Dasar lu udah nama
kayak pelawak, ngelawak lagi. Eh tapi tampangnya sih
beda, lebih cakep Jojon pelawak daripada lu.semprot
Jono.
Kupret lu!Pake njelek-njelekin gue lagi.sungut
Jojon.
Hahahahahasudah-sudah kok malah pada tengkar
sih. Kalian nih ama gokilnya tahu. Udah nggak kasi
ide malah olok-olokan.Jono melerai dua sohibnya
yang aneh bin ajaib idup lagi itu.
Hari Minggu kan ada rapat di balai desa nih, kita
dateng aja trus ngungkapin perasaan kita yang paling
dalam bahwa kita sebagai penerus bangsa nih sangat
sengsara dengan rutinitas cebur kali ke sekolah tiap
hari. Siapa tau pak lurah mau ngabulin buat jembatan
gantung.usul Jono sok puitis itu.
Bener Jono gue setuju ama usul lo. Kita harus satu
tekad, satu hati buat kepentingan semua temen di
sekolah. Gue jadi inget ama pepatah yang bunyinya
Rajin-rajinlah ke sekolah biar pinter bukannya
Basah-basahlah ke sekolah biar seger.ujar
Jojon.
Hahahahahaha..mereka tertawa bersama menuju ke
sekolah, dengan segernya.

The End
Original by Alma


TAGS sekolah Desa Sukakali SD Sukakali sungai Indonesia


-

Author

Follow Me